I am so crispy (Terong balado)

19 Sep 2011

Pagi-pagi sebelum berangkat ke kantor, gue nyempetin diri buat sarapan di warteg deket kosan gue. Soalnya kemaren gue gak sempet makan malem, gara-gara nyuci baju dan daleman yang udah lama numpuk di ember cucian gue. Malah ada beberapa CD yang seinget gue, terakhir gue cuci itu kira-kira 3 tahun yang lalu!

Seperti biasa, makanan favorit yang gue pesen untuk sarapan gue saat itu adalah terong balado pake sayur asem. Satu hal yang gue salut, walaupun harga cabe melambung tinggi, tapi harga terong balado di warteg itu ngga ikutan naek. Dan gue liat, porsi dari cabenya pun ngga berubah. Gue penasaran juga sih, mau nanya apa ibu penjual warteg itu ngga tekor?

Bu, kan harga cabe lagi tinggi nih. Kok masakan ibu ngga pada naek, sih? Yah, saya sih seneng-seneng aja Bu kalo makanan di sini, ngga pada naik. Terutama makanan favorit saya ini, Terong Balado. Tanya gue, sambil nerusin ngelahap sarapan gue.

Itu sih pinter-pinter kita aja nyiasatinnya, mas. Kalo pas harga cabe lagi naek begini, paling porsi cabe merahnya saya kurangin. Tapi supaya tetep pedes, saya ganti dengan alternatif lain. Kata ibu warteg itu, sambil nguleg cabe.

Emangnya alternatif dari cabe merahnya itu, apa Bu?

Lah ini mas, yang banyak berseliweran di dinding warteg saya. Kata ibu warteg itu sambil ngambil semut rangrang alias semut merah yang berbaris di dinding, menatapku curiga, seakan penuh tanya, sedang apa di sini?? Terus semut itu dia masukin ke ulegan cabe.

Jadi yang gue makan barusan itu, Terong Balado Rangrang???

follow me on twitter: @iamsocrispy


TAGS I am so crispy humor Hilman terong balado


-

Author

Follow Me