I am so crispy (Masuk angin)

7 Apr 2011

Karena kebanyakan lembur dan pulang malem, badan gue jadi pada pegel semua. Gue ngerasa kayanya gue masuk angin, nih. Kalo waktu gue di kampung sih enak, pas badan pada pegel karena masuk angin, gue bisa langsung minta dikerokin sama nyokap gue.Lah, kalo di sini..?? Gue bingung mau minta dikerokin sama siapa?

Tapi emang yang namanya rezeki ngga kemana. Ibarat peribahasa nih, pucuk di cinta ulam pun tiba, air beriak tanda tak dalam, gara-gara sebelanga setitik, rusak susu Nila! Pas gue lagi jalan pulang dari kantor, menuju arah kosan gue. Ternyata gue ngeliat ada tempat yang cocok banget buat badan gue yang lagi pada pegel ini. PANTI KEROK PLUS-PLUS! Plangnya berwarna merah muda, tulisannya putih. Tempatnya sih emang ngga terlalu gede, tapi gue liat ada beberapa mobil yang markir di situ.

Wah ini dia nih yang gue butuhin. Gue cobain ah kerok di sini. Biar pegel-pegel di badan gue pada ilang semua. Udah gitu, ada plus-plusnya segala, lagi. Jangan-jangan??? Pikiran gue udah melayang kemana-mana membayangkan enaknya dikerokin, pake plus-plus segala lagi.

Ngga pake pikir panjang, gue pun langsung mendatangi dan masuk ke dalam Panti Kerok tersebut. Dan pas udah nyampe di dalem ruangan yang nuansanya cukup redup dan sejuk itu, gue pun menghampiri meja resepsionis yang ada di depan gue.

Maaf, mbak. Saya mau kerokan, bisa ya? Tanya gue ke mba resepsionis yang cantik dan imut-imut itu.

Oh bisa, mas. Kebetulan di sini kita lagi adain promo berupa pemberian diskon untuk beberapa paket kerok tertentu, dalam rangka pembukaan tempat ini. Kata Mba resepsionis itu, dengan gaya yang ramah banget.

Emang kerok disini, ada paket-paketnya, ya Mba? Ada paket apa aja?

Wah, disini banyak paketnya mas. Karena kami memang memprioritaskan kepuasan pelanggan yang ingin kerok di sini. Sesuai dengan moto Panti Kerok kami, Pantang Pulang Sebelum Puas!’ “ *Moto yang aneh!*

Ini ada brosur berisi paket-paket kerokkan yang kami punya, silahkan mas liat-liat dulu sebelum memutuskan mau ngambil paket kerok yang mana. Kata mba itu sambil nyodorin selembar kertas yang berisi paket-paket kerok yang ada di situ.

Ini ada paket kerok poco-poco, maksudnya apa ya, Mba?

Oh, kalo paket kerok poco-poco itu, gaya ngeroknya yang khas, mas. Ngeroknya ke kiri dua kali, kanan dua kali. Maju dua kali, mundur dua kali. Udah gitu, ngeroknya diiringin sama lago poco-poco, mas. Biar makin semangat kerokannya.

Wah, nanti hasil kerokkannya kaya apa tuh, Mba?

Hasilnya kerokkannya nanti nyerupain itu loh, mas, sarang yang suka nempel di langit-langit rumah, itu?? Mmmhhh, apa sih itu namanya, ya??? Oh iya!! Sarang onta!!! *Sarang onta?? Nempel di langit-langit rumah?? Plis deh, mba!!!*

Mmmhh.., Kalo, Kerok ala Western tuh gimana, Mba? Tanya gue lagi.

Kalo kerok western itu pada prinsipnya sama aja kaya kerok biasa, Mas. Cuma ngerokinnya pake uang dollar. Dan hasil kerokkannya juga bukan merah, tapi biru! Atau mau coba kerok refleksi, mas? Kalo itu yang dikerokkin cuma telapak kaki sama telapak tangannya doank.

Ah, ngga deh Mba. Saya suka geli kalo dikerokin telapak kakinya.

Saya pilih paket ini aja deh mba, Kerok Parahyangan! Yang ada gambar cendol ijonya. Kayanya paket yang ini cocok nih buat saya. Soalnya, harganya paling murah diantara paket-paket yang lain.

Oh iya Mba, di sini kan ada embel-embel tulisan plus-plus. Itu maksudnya apa ya? Tanya gue setelah memutuskan, mau ambil paket kerokkan yang mana.

Oh, kalo plus-plusnya itu adalah layanan tambahan selain dari layanan kerok yang kami berikan mas. Yaitu berupa segelas wedang jahe special sama ubi rebus. Untuk menghangatkan badan dan mengeluarkan angin yang ada di badan kita. Tapi kalo mas ngga suka, wedang jahenya bisa juga diganti sama nasi uduk! *Kemana nyambungnya nih, antara wedang jahe sama nasi uduk???*

Setelah itu, gue dikasih selembar kupon yang berisi nomor antrian sekaligus nomor kamar tempat kerokkannya. Dan ngga lama berselang, akhirnya tiba giliran gue untuk dikerok dengan paket ala parahyangan, sesuai dengan apa yang gue pilih sebelumnya.

Gue masuk ke dalam sebuah kamar berukuran kira-kira 2×3m, dengan cahaya penerangan yang agak redup dan terkesan remang-remang. Di dalam kamar tersebut, ada sebuah tempat tidur yang terbuat dari kayu, dan dialasi dengan spring bed berukuran single. Selain itu, ngga banyak peralatan yang ada di situ. Kemudian gue duduk di atas tempat tidur tersebut, menunggu tukang keroknya datang. Tapi kok, perasaan gue agak ngga enak, ya?

Ngga lama kemudian, masuklah seseorang yang mungkin akan ngerokin gue. Orangnya lumayan, cakep. Rambutnya lurus, badannya tinggi, putih, langsing, ya.., pokoknya cantik, eh ganteng?? eh, kok cowok, ya? Tapi keliatan kemayu? Wah, gue pikir tadinya yang bakalan ngerokin gue itu cewek tulen. Taunya yang nongol kok setengah mateng begini??

Halo, AA..!! Mau kerokkan ya?? *AA?? Emangnya gue batu batere, apa??*

Sapa orang yang baru masuk, tadi.

Iya nih, gue mau dikerokkin. Badan gue pegel-pegel semua, kayanya gue masuk angin deh. Kata gue sambil nunjuk bagian pundak yang kerasa pada pegel semua.

Eleuuh, tenang aja atuh, A.! Nanti juga kalo abis dikerokkin mah, pegel-pegelnya pada ilang semua. Dijamin deh pokoknya, heuheuheuheu! Sok atuh, A.., dibuka bajunya, biar enak ngeroknya.

Walapun gue agak-agak setengah hati untuk buka baju di depan cowok cantik yang ada di depan gue itu, tapi mau ngga mau harus gue lakuin. Demi hilangnya pegel-pegel di badan gue akibat masuk angin ini.

Eleueueuh, si AA badanna mani gobar-gaber!! Itu coba liat, ada bulu idung pada numbuh di ketek, gitu…! Heuheuheuheu *Sejak kapan ada bulu idung bisa numbuh di ketek?? Kalo yang numbuh di ketek itu, udah pasti bulu JEMPOL!!!*

Tengkurep, atuh A. Biar bisa cepet aku kerokkin. Kata tukang kerok itu lagi, sambil dia mempersiapkan peralatan kerok yang sedari tadi dia bawa.

Abis itu, si tukang kerok tersebut mulai meracik ramuan yang bakal dipake buat ngerokin gue. Tapi kalo gue perhatiin, kok kayanya bikin ramuan yang dipake buat ngerokin aja, ribet banget. Pake ada yang diuleg segala, lagi. Kaya lagi bikin sambel aja.

Udah gitu, gue disuruh minum segelas air putih anget yang sebelumnya dibaca-bacain dulu sama dia.

“Ini diminum dulu, A’. Biar cepet sadar!” *Emang loe pikir gue kemasukkan jin??*

Setelah beberapa saat, barulah proses pengerokkan dimulai.

Kok paket yang ini disebut paket kerok parahyangan, ya? Tanya gue penasaran, dengan nama paket kerokkan yang gue ambil.

Eleuuuh, jadi si AA teh belum tau ya, kenapa paket ini di sebut paket kerok parahyangan? Begini atuh, A. Kenapa juga disebut paket kerok parahyangan, soalna mah yang ngerokin itu teh urang bandung, A, alias mojang parahyangan. Heuheuheuheu

Setau gue, yang disebut mojang itu kan, biasanya perempuan? Tapi kenapa loe disebut mojang juga? Tanya gue lagi.

Eeeh, si AA, mah. Aku juga dulunya mah, perempuan, atuh A. Cuma karena aku terlalu cantik, jadi ada nenek sihir yang ngga suka, terus dia ngutuk aku, jadi begini! Heuheuheuheu

Apa kate loe, dah!!! Pikir gue, males nanggepin omongan tukang kerok itu.

Sebenernya sih, kenapa di sebut paket kerok parahyangan, soalnya ramuan yang dipake buat ngerok itu khusus, A. Ramuan tradisional dari tanah sunda, atau tanah parahyangan.

Emang ramuannya, apa aja? Kok kayanya tadi loe ribet banget ngeraciknya?

Ramuannya teh ada selada, ketimun, terong, kemangi, bawang merah, bawang putih, garem, sama terasi *Itu bahan buat ramuan kerokkan, apa buat bikin nasi timbel??*

Tapi emang enak ya, kalo kita lagi masuk angin terus dikerokkin. Badan rasanya pada enteng. Udah gitu, angin yang ada di badan juga kayanya pada keluar semua.

Kayanya gue beneran masuk angin, nih. Pundak gue pada merah banget, ya? Tanya gue ke tukang kerok itu.

Yaah, ini mah masih belum seberapa atuh, A. Kemaren malah ada yang sampe kepalanya botak, sagala. Udah gitu kulitnya juga jadi pada gosong, kaya kebakar matahari, gitu.

Emang masuk angin, bisa sampe segitunya?

Eeeh, si AA, mah!! Orang itu teh bukan masuk angin atuh, A! Tapi masuk ABRI!

Mungkin ada kali sekitar setengah jam gue dikerokkin. Dan hasilnya emang kerasa banget. Badan yang tadinya kerasa pegel-pegel, sekarang udah jauh lebih enakkan. Apalagi setelah gue minum wedang jahe sama ubi rebus, yang dikasih setelah kerokkan di tempat tersebut. Angin yang sebelumnya ada di badan gue, kayanya dikeluarin semua lewat sendawa dan kentut.

Cuma kalo menurut beberapa referensi yang pernah gue baca. Kita juga perlu ati-ati kalau mau kerokkan. Soalnya, banyak kejadian orang yang abis kerokkan terus langsung meninggal. Dan setelah diteliti, ternyata orang tersebut bukannya ngerasa pada pegel karena masuk angin. Tapi emang karena serangan jantung. Dan kerokkan malah bisa memperparah keadaan, bahkan bisa hingga menimbulkan kematian. Udah gitu, kerokkan juga katanya sih bisa memperlebar pori-pori kita. Itulah sebabnya, orang yang sering kerokkan jadi lebih gampang terkena masuk angin.

follow me on twitter: @iamsocrispy


TAGS I am so crispy humor Hilman masuk angin


-

Author

Follow Me