I am so crispy (Merendahkan derajat)

5 Apr 2011

Banyak hal sebenarnya di dunia ini yang ngga gue mengerti. Katanya kalo kita punya uang, itu bisa meninggikan derajat kita. Dan itu artinya, untuk punya banyak uang kita mesti bekerja keras dalam mendapatkannya. Tapi ternyata, ada sebuah pekerjaan yang justru kalo dikasih uang, malah bisa merendahkan derajat orang yang mengerjakannya. Apa itu, ya?

Pas suatu saat gue lagi buka fesbuk gue, buat ngeliat siapa tau aja ada cewek jomblo yang khilaf dan mau jadi pacar gue. Tiba-tiba gue melihat ada friend invitation di situ. Awalnya gue berharap yang nginvite gue itu Luna Maya, atau paling ngga Cut Tari, lah! (Soalnya koleksi yang gue punya cuma 2 orang itu, hehehehe). Tapi ternyata yang nginvite gue adalah temen SMP gue, Lia.

Dulu di sekolah dia adalah salah satu murid yang menonjol. Banyak guru serta teman-teman yang kagum dengan tonjolannya! Maksud gue, dengan kepintarannya. Dia sering banget jadi juara kelas. Bahkan sempet juga dia menduduki urutan pertama se-sekolahan. Dan kabarnya, setelah lulus SMA, dia dapet beasiswa untuk belajar di Jepang.

Makanya pas dia nginvite gue di fesbuk, gue seneng banget. Dan gue ngerasa bangga karena dia masih inget sama gue, temen SMPnya. Meskipun waktu dia jelasin kenapa dia masih inget gue, alasannya cukup simple. Karena katanya gue paling eye catching diantara temen-temen SMP-nya yang rata-rata tampangnya ganteng-ganteng. *Maksudnya, loe paling jelek sendiri, Man!*

Dalam sebuah kesempatan, gue bisa chating sama dia. Ngobrolin banyak hal yang udah kita lewatin dalam kehidupan masing-masing. Dan satu hal yang bikin gue terkejut sama kehidupan dia adalah karena sekarang dia jadi seorang ibu rumah tangga di Jepang sana. Soalnya gue pikir, sayang aja kalo orang sepintar dia mesti menyia-nyiakan hidupnya hanya untuk menjadi seorang ibu rumah tangga.

Tapi ternyata, pemikiran gue itu salah. Waktu gue Tanya sama dia

Kok loe, cuma jadi ibu rumah tangga sih, Li? Emang susah ya, cari kerjaan di Jepang? Kenapa loe ngga balik aja ke Indo?

Lia jawab gini ke gue.

Man, aku di sini jadi ibu rumah tangga bukan karena susah cari kerja. Tapi ini memang panggilan hati aku.

Maksud loe kaya Adzan, gitu? *Itu panggilan sholat, Oon!!*

Gini, Man. Mungkin Hilman juga tau, dulu waktu di sekolah aku cukup berprestasi. Malah bukannya mau nyombong, tapi aku pernah jadi juara satu sekolah. Dan hal itu bisa aku dapatkan, karena aku mendapatkan perhatian, kasih sayang, dan pendidikan yang baik dari orang tuaku, terutama ibuku.

Nah, sekarang aku mau anakku pun mendapatkan apa yang pernah aku dapatkan dulu. Aku mau anakku jadi seorang anak yang baik, berbakti, berprestasi dan bisa bermanfaat bagi banyak orang. Dan aku pikir, anakku akan bisa seperti itu kalau dia mendapatkan perhatian lebih dari aku, sebagai ibunya.

Kalo dipikir-pikir, bener juga sih apa yang dibilang sama Lia. Gue liat sekarang ini banyak anak-anak yang kurang dapet perhatian, karena kesibukkan orang tua mereka. Dan banyak diantara anak-anak yang kurang dapet perhatian tersebut, menjadi anak yang terjerumus dan melakukan hal-hal yang menyimpang.

Apalagi banyak orang tua jaman sekarang ini yang ngga mau dipusingkan dengan perkembangan anaknya. Mereka lebih memilih untuk memasukkan anak-anak mereka ke sekolah atau tempat kursus yang mahal. Dengan harapan, anak-anak mereka bisa menjadi anak yang berprestasi. Namun kenyataannya, anak-anak tersebut justru merasa stress dan tertekan. Dan justru hal itu malah berakibat buruk bagi perkembangan mental si anak tersebut.

Kadang kita berfikir uang itu adalah segalanya, Man. Kita berfikir dengan banyak uang, maka kita dan anak-anak kita bakalan lebih tinggi derajatnya. Tapi tau ngga loe, pekerjaan apa yang justru kalo mendapatkan uang, malah bisa menurunkan derajat yang mengerjakannya? Tanya Lia, dalam chatting tersebut.

Mmmhhh, pekerjaan apa tuh, Li?

Pekerjaan yang kalo mendapatkan uang malah menurunkan derajat yang mengerjakannya, adalah pekerjaan rumah tangga, Man. Termasuk mengurus Anak. Kalau yang mengerjakan pekerjaan rumah tangga itu ngga mendapatkan uang imbalan dari pekerjaannya, maka pekerjanya di sebut Ibu Rumah tangga. Tapi kalau yang mendapatkan uang, pekerjanya itu disebut pembantu rumah tangga.

Hahahaha, bener juga tuh apa yang dibilang sama Lia. Jelas banget bedanya derajat antara Ibu Rumah tangga, dengan pembantu Rumah tangga. Walaupun, pembantu rumah tangga justru dapet duit dari pekerjaannya, sedangkan ibu rumah tangga ngga.

Mungkin sebenarnya banyak hal dalam hidup ini yang kalo hanya diukur dengan uang atau popularitas, maka menurut gue justru akan merendahkan derajat orang yang melakukannya. Apalagi saat ini banyak orang yang maunya kerja dikit, tapi jadi terkenal dan ngehasilin banyak duit.

Kaya gue nih, walaupun gue baru bisa bikin tulisan yang jelek dan ngga ada ilmunya, tapi gue maunya jadi orang yang terkenal dan bisa dapet banyak uang. :)

follow me on twitter: @iamsocrispy


TAGS I am so crispy humor Hilman hikmah merendahkan derajat


-

Author

Follow Me