I am so crispy (Prasangka!)

24 Mar 2011

Gue yakin kita semua pasti sering berprasangka dalam hidup ini. Baik itu prasangka yang baik, maupun prasangka buruk. Dan disadarin atau ngga, setiap prasangka yang ada dalam pikiran kita itu pasti akan mempengaruhi jalan hidup kita.

Pernah pada suatu hari, tiba-tiba gue dipanggil ke ruangan HRD. Dan di situ gue ketemu langsung dengan manajer HRD nya.

Maaf Bu, ada apa ya Ibu tumben-tumbenan manggil saya? Tanya gue yang masih belum tau maksud Manager HRD manggil gue saat itu.

Bukannya langsung jawab, manager HRD gue itu malah ngeliatin gue melulu. Sambil kaya orang yang mau nahan muntah gitu, mukanya.

Oh ngga, saya cuma mau tanya-tanya tentang pekerjaan kamu di sini. Gimana, kamu merasa kerasan kan kerja di sini? Tanya HRD Manager gue.

Kalo saya sih kerasan aja, Bu. Selama saya masih dikasih kerjaan, dan digaji sama perusahaan ini. Jawab gue agak datar.

Tapi kok kayanya muka kamu berantakan banget? Memangnya kamu sedang ada masalah, ya? Tanya HRD manager itu sambil ngeliatin muka gue.

Kalo soal muka saya yang berantakan ini sih, bukan karena ada masalah atau ngga, Bu. Tapi emang udah dari sononya begini!

Oooh, saya pikir dari tadi kamu ngeledek saya, sampe mukanya dijelek-jelekkin gitu. Taunya, emang udah cetakannya begitu ya?

Ya udah, kalo gitu kamu bisa kembali ke meja kamu. Nanti kalo ada perkembangan, saya akan panggil kamu lagi.

Dari pertemuan yang singkat itu gue kok tiba-tiba jadi berprasangka negatif. Jangan-jangan ada apa-apa nih sama kinerja gue di kantor selama ini? Atau bahkan ada rencana perusahaan untuk memecat gue dari sini?

Soalnya dari kabar yang gue denger, belakangan ini perusahaan mengalami kemunduran. Sejak ditinggalkan sama Direktur Marketing yang konon pindah ke perusahaan saingan. Dan katanya gara-gara hal itu, bakal ada pengurangan karyawan alias pemecatan dalam waktu dekat ini.

Wah, gawat! Gue mesti cari alternatif lain seandainya gue tiba-tiba dipecat! Gue harus secepatnya nyari lowongan kerja di perusahaan lain untuk antisipasi. Pikir gue saat itu.

Dan sejak saat itu, kerja gue jadi makin ngga beres. Gara-gara gue lebih fokus untuk ngepply lamaran lewat internet. Udah gitu gue juga mikir, ngapain gue mesti capek-capek kerja bagus, kalo ujung-ujungnya gue bakalan dipecat juga?

Sekitar 2 bulan kemudian, gue dipanggil lagi sama manager HRD untuk menghadap ke ruangannya. Dan saat itu gue jadi semakin yakin, bahwa gue bakalan dipesangonkan. Mana sampe saat itu gue belum dapet kerjaan di perusahaan lain. Hingga akhirnya gue cuma bisa pasrah, atas apa yang bakalan terjadi. Termasuk kalo gue dipecat hari itu juga.

Hilman, kalo saya perhatikan, kok belakangan ini kinerja kamu makin menurun, ya? Sayang sekali. Kata HRD manager gue itu.

Iya Bu, saya udah pasrah, deh! Kalo ibu mau mecat saya, atau ibu mau nikahin saya sama anak ibu juga, saya terima!

Loh, kok kamu punya pemikiran, bahwa saya akan memecat kamu? Tanya ibu itu heran.

Soalnya, 2 bulan yang lalu kan tumben-tumbenan ibu manggil saya ke ruangan ibu. Dan saat itu saya pikir saya bakal jadi salah satu karyawan yang akan dipecat. Karena dari kabar yang saya dengar, akhir-akhir ini pendapatan perusahaan makin menurun. Hingga bakal ada pemecatan karyawan dalam waktu dekat.

Mendengar jawaban gue, manager HRD itu, malah senyum ke arah gue.

Wah, sayang sekali kalau kamu punya pikiran seperti itu, Man. 2 bulan yang lalu memang saya memanggil kamu, tapi bukan bermaksud untuk memecat kamu.

Saat itu sebenarnya saya sedang mengadakan penilaian terhadap beberapa karyawan, untuk memilih siapa yang bisa dipromosikan ke level yang lebih tinggai, di akhir tahun ini.

Tapi saya meminta maaf, Man. Karena saya tidak bisa mempromosikan kamu di akhir tahun ini. Soalnya dari hasil laporan yang saya terima, kinerja kamu dalam 2 bulan ini sangat menurun.

Mendengar penjelasan manager HRD gue itu, gue langsung lemes!

Gue kecewa sama diri gue sendiri, karena selama ini gue udah berprasangka buruk. Malahan gue berfikir bakalan dipecat segala. Hingga akhirnya prasangka itu membuat gue jadi gagal untuk dipromosikan di akhir tahun.

Coba kalau sejak awal gue dipanggil manager HRD itu, gue berprasangka baik. Dan berfikir bahwa gue sedang dinilai untuk dipromosikan. Pasti gue jadi makin semangat buat kerja! Hingga akhirnya mungkin gue akan benar-benar mendapatkan promosi itu.

Sejak itulah gue jadi berfikir, kalau kita berprasangka buruk, maka kita akan sulit untuk bisa melihat atau mendapatkan hal-hal yang baik dalam hidup ini. Hingga pada akhirnya yang kita dapatkan hanyalah sebuah keburukkan.

Tapi kalau kita senantiasa berprasangka baik, maka kita akan bisa melihat segala sesuatunya dari sisi yang lebih positif. Dan pastinya akan lebih banyak membawa manfaat dalam kehidupan kita.

Aku (Allah) seperti persangkaan hamba-Ku

follow me on twitter: @iamsocrispy


TAGS I am so crispy humor Hilman hikmah prasangka baik prasangka buruk


-

Author

Follow Me