I am so crispy (Kantor seberang!)

10 Mar 2011

Siang itu, Rudi dateng ke tempat gue dan ngajak makan di kantor seberang. Dia bilang gini :

Man, kita makan di kantor seberang, yuk. Di sana makanannya enak-enak, Man! Udah gitu, pemandangannya, beueueuh!! Mantap, Man! Banyak cewek-cewek cakep berseliweran, pake rok pendek!

Mendengar ajakan itu, gue pun jadi berapi-api untuk ikut Rudi makan di kantor seberang.

Serius, loe Rud? Banyak cewek cakep pada pake rok pendek? Tanya gue memastikan.

Bener, Man! Loe liat aja deh, nanti!

Gue jadi makin penasaran dan semangat aja nih, pengen ikut bareng Rudi makan di kantor seberang!

Setelah itu, kami pun mulai keluar dari kantor untuk menujut ke kantor yang letaknya sebenernya sih ngga terlalu jauh dari kantor gue. Cuma, untuk nyampe ke gedung kantor tersebut, kita mesti nyebrangin jalan raya yang memuat total 12 jalur kendaraan, bolak balik.

Dan seperti biasa, setiap siang keadaan di jalanan tersebut selalu rame dengan mobil yang berseliweran. Membuat kita harus ekstra hati-hati untuk menyebrang.

Kayanya susah nih, Rud nyebrangnya! Kata gue saat kami tengah berdiri di pinggiran jalan seberang kantor yang mau kita datangin.

Iya nih, kok tumben banyak banget mobilnya?? Padahal kemaren pas gue lewat sini, sepi banget, loh!

Bukannya, setiap hari jalanan ini rame sama kendaraan? Emang kemaren loe lewat sini pas jam segini juga? Tanya gue heran dengan komentar Rudi.

Bukaan…!! Kemaren sih gue lewat pas jam 1 malem! *Yaah, kalo jam segitu mah, emang sepi!! Nenek gue juga tau!!*

Kenapa rame gini ya, padahal gue udah ngebayangin makan gado-gado di sana! Loe mesti nyobain, man! Rasanya mantep banget! Soalnya katanya yang bikin gado-gadonya jarang mandi! Jadi rasa asin dan bau terasinya itu kerasa banget! Padahal dia bikinnya ngga pake garem atau terasi sama sekali! Gue jamin, loe pasti doyan banget! *Doyan dari hongkong! Numpang tanya…, itu rasa asin sama bau terasinya dari mana??*

Udah gitu…, salah satu menu favorit gue kalo makan di situ tuh jus-nya, Man! Beueueuh, mantep abis! Yang paling enak jus belimbing muda. Waah…, itu asemnya mantep banget! Tuh kan…, saking udah kepengen banget, asemnya sampe udah bisa gue cium dari sini

Itu bukan bau asem belimbing muda, dodol! Loe ngga liat nih, baju gue udah basah kena keringet, gara-gara dari tadi kejemur matahari!

Oh gue pikir, bau asem belimbing muda? Pantesan, kok baunya lebih mirip sama terasi dibakar??

Kayanya udah hamper setengah jam, kami berdua berdiri di pinggir jalan, dan ngga jadi-jadi nyebrang karena jalanannya yang penuh dengan kendaraan. Mau lewat jembatan penyebrangen deket situ, pas banget hari itu lagi dbenerin dan ngga bisa dipake.

Meskipun dari tadi Rudi udah ngoceh nyeritain semua makanan dan suasana yang enak di kantor seberang itu, tapi sampe sekarang hasilnya ngga ada. Dan kita masih anteng berdiri di seberang jalan kantor tersebut.

Gimana kalo besok, aja kita makan di situnya, Rud? Soalnya perut gue udah laper banget nih. Kita makan yang pasti-pasti aja deh, di kantin bawah. Gue kayanya udah males buat nerusin perjalanan ke kantor seberang.

Yaah, sayang banget Man. Tapi gue juga udah laper banget sih? Bener nih loe ngga nyesel, ngga liat cewek-cewek cakep berseliweran pada pake rok pendek? Tanya Rudi ngeyakinin maksud gue yang lebih memilih untuk balik ke kantor dan makan di kantin deket situ.

Besok aja deh, kita cobanya Rud. Sekarang mending kita balik ke kantor aja!

Dan hari itu akhirnya kami berdua pun balik arah, menuju ke kantor lagi.

Besoknya, ternyata Rudi pantang menyerah untuk ngajal gue makan di tempat favoritnya. Belum juga jam 12 siang, dia udah nongol dan ngajak gue makan.

Ayo Man, kita makan di kantor seberang! Loe ngga mau kan ketinggalan ngeliat cewek-cewek pake rok pendek yang berseliweran di sekitar situ? Ajak Rudi dengan penuh semangat.

Gue pun jadi ikutan semangat, mendengar ajakan tersebut. Dan bergegas meninggalkan kerjaan yang lagi gue kerjain untuk menuju ke kantor seberang.

Hari ini ternyata kami lebih beruntung, soalnya jembatan penyebrangan yang kemaren ngga bisa dipake gara-gara lagi dibenerin itu, sekarang udah bisa dipake lagi. Dan ngga pikir panjang, kami pun langsung bergegas menuju jembatan penyebrangan tersebut untuk bisa cepet sampe ke kantor seberang.

Begitu nyampe di ujung seberang jembatan yang tadi kita naikin, Rudi langsung nepuk-nepuk pundak gue sambil bilang gini.

Man, man, man! Loe liat tuh, bener kan omongan gue, banyak cewek-cewek seliweran pada pake rok pendek!

Emang bener sih, saat itu di sebelah gedung kantor tempat kami mau makan siang, banyak cewek-cewek pada pake rok. Tapi kok kayanya ada yang aneh…?? Apa ya??

Itu kan bubaran anak sekolah SD, Rud? *Terang aja, banyak cewek pada pake rok pendek!*

Lah, gue kan ngga salah, Man? Mereka emang cewek-cewek yang pake rok pendek kan? *Loe emang ngga salah Rud, tapi oon!!*

Ayo cepetan Man, kita masuk! Gue udah ngga sabar nih, pengen makan enak! Kata Rudi yang terburu-buru dan terkesan udah ngga sabar pengen makan.

Setibanya di dalam kantin kantor tersebut, gue langsung milih-milih makanan yang menurut gue enak. Gue pilih ayam goreng tulang lunak, yang tempatnya agak mojok di dalam kantin tersebut. Soalnya gue liat lumayan banyak orang yang ngantri di tempat itu, dibandingin tempat makan lainnya. Jadi gue pikir pasti makanan di situ enak-enak.

Sementara gue lihat Rudi lagi ngantri di tempat makanan favoritnya, Gado-gado terasi!

Setelah gue rasain, ternyata makanan di kantin itu sebenernya sih ngga enak-enak banget. Bahkan gue bilang rasanya sama aja dengan makanan-makanan yang ada di kantin kantor gue. Dan suasananya pun ya suasana kantor biasa.

Abis selesai makan, setelah istirahat dan ngobrol-ngobrol sebentar, gue dan Rudi pun bergegas kembali ke kantor. Karena memang jam udah menunjukkan pukul satu siang. Di tengah perjalanan menuju kantor, sekilas gue denger obrolan 2 orang yang yang jalan tepat di depan gue yang bilang gini :

Kita makan di kantor seberang sana aja, yuk. Di sana makanannya enak-enak! Apalagi semur jengkol baladonya, bener-bener nendang banget! Kata orang-orang itu yang kayanya hendak makan di kantor seberang dari kantor mereka yang ngga lain adalah kantor gue!

Dari kejadian makan di kantor seberang yang sebenernya dari kemaren pengen dijalanin tapi ngga jadi karena ngga bisa nyebrangin jalannya, banyak hal yang bisa gue petik.

Gue berfikir dalam hidup ini sering kali kita punya impian atau angan-angan yang ingin kita capai. Karena impian itu menurut kita adalah sesuatu yang indah atau menyenangkan apabila kita dapat meraihnya.

Tapi kalau kita hanya membayangkan atau membicarakan impian tersebut tanpa melakukan langkah nyata, maka kita tidak akan sampai pada impian tersebut. Bahkan seringkali kita mengurungkan niat untuk mencapai impian tersebut, hanya karena kita berfikir susah untuk mendapatkannya. Sama seperti keinginan gue dan Rudi untuk makan di kantor seberang yang urung, hanya karena kami merasa ngga bisa nyebrangin jalanan yang ramai sama kendaraan.

Namun ketika kita mencoba terus untuk mendapatkan impian tersebut, pada akhirnya kita akan mendapatkan jalan untuk menuju ke impian kita itu!

Meskipun demikian, setelah sampai di sana, mungkin saja apa yang kita rasakan tidak sesuai dengan apa yang kita bayangkan sebelumnya. Bahkan mungkin kita akan melihat orang-orang yang berada di posisi yang sama dengan impian kita itu, justru menganggap posisi kita sebelumnya adalah posisi yang lebih ideal!

Karena itu ada satu hal yang penting, yang tidak boleh kita abaikan dalam setiap perjalanan hidup ini. Yaitu senantiasa bersyukur atas segala hal yang kita dapatkan dan kita jalani hingga saat ini.

Kaya saat ini, gue pun bersyukur karena duit di dompet gue kayanya lebih banyak dari yang seharusnya ada. Mungkin karena gue yang salah ngitung, atau memang gue lagi dapet rezeki yang ngga terduga. :)

Tapi ngomong-ngomong, pas makan siang tadi, gue udah bayar belum, ya???

follow me on twitter: @iamsocrispy


TAGS kantor I am so crispy humor Hilman seberang


-

Author

Follow Me